Saturday, December 27, 2008

Maryamah Karpov


"Jika dulu aku tak menegakkan sumpah untuk sekolah setinggi-tingginya demi martabat ayahku, aku dapat melihat diriku dengan terang sore ini:sedang bermimpi dengan tubuh hitam kumal, yang kelihatan hanya mataku, memegang sekop menghadapi gunungan timah, mengumpulkan napas, menghela tenaga, mencedokinya dari pukul delapan pagi sampai magrib, menggantikan tugas ayahku, yang dulu menggantikan tugas ayahnya. aku menolak semua itu! Aku menolak perlakuan buruk nasib kepada ayahku dan kepada kaumku. Kini Tuhan telah memeluk mimpiku. Atas nama harkat kaumku, martabat ayahku, kurasakan dalam aliran darahku saat nasib membuktikan sifatnya yang hakiki bahwa ia akan memihak kepada para pemberani."

3 comments:

Metallurgistguy said...

tambahin sinopsisnya dong mbak mel.. kali aja ntar kalo pulang ke indonesia jd tertarik baca bukunya :D

melv said...

boleh juga, tapi blom selesai bacanya...tebal alias halamannya banyak untuk yang edisi terakhir ini. be patient aja :D

roma said...

okeh... sippp